8.3.18

10 BUKU TRAVELOG Yang Menarik Untuk Dibaca

Ramai yang bertanya, buku Travelog apa yang boleh dibaca. Semua buku Travelog boleh baca, tapi yang ada pada saya ini ada 10 tajuk dan saya akan kongsikan secara ringkas sinopsis berkaitan buku buku tersebut. Biasanya ada harga promo untuk pembelian 5 buku iaitu hanya RM 100 dan Free Postage. Ok boleh baca dulu sinopsis ringkas buku buku ini.



1- Travelog MR.Traveller by Meor Farid Asyradi

(Buku ini adalah kisah kembara seorang mahasiswa mengelilingi Eropah dengan menaiki kereta api seorang diri. Memang kalau baca buku ni macam kita pula yang mengembara sekali. Buku ni juga terpilih sebagai salah sebuah buku Best Of 2015 MPH)

2-TRAVELOG MR TRAVELLER (UNTOLD STORIES) by Meor Farid Asyradi

(ini merupakan buku kedua Meor Farid Asyradi setelah buku pertamanya terjual lebih 20 ribu naskah. Buku ini ada 50 kisah benar dan ada juga kisah yang tidak pernah diceritakan kepada sesiapapun. Misteri )

3. TRAVELOG HJ MR.TRAVELLER. by Meor Farid Asyradi .

(Buku ini adalah buku siri MR Traveller yang ketiga dan terbaru. kisah benar ketika beliau ingin menunaikan haji di usia yang muda. Bagaimana pada awalnya dia ingin berbackpack ke Mekah namun disebabkan beberapa masalah yang berlaku, perancangannya berubah serta merta.
Siapa yang pernah baca bukunya yang pertama, buku haji ini juga mempunyai gaya tulisan dan penceritaan yang sama. Bahasa yang mudah dan santai membuatkan pembaca merasakan dirinya yang mengerjakan haji. Tak percaya kena baca hehe 

4- MUSAFIR DUNIAWI by Faiz Najmi

(penulis merupakan seorang bekas Dr yang berhenti kerja untuk mencapai impian merentas dunia. Sudah 5 Benua beliau Jejaki. Buku ni beliau kongsi ratusan tips dan PETUA untuk kita. Sangat bermanfaat )

5- TRAVEL PLANET : 7 BENUA
(buku ini adalah himpunan kisah 8 orang pengembara-pengembara tegar di Malaya. Ada pelbagai kisah menarik yang dikongsi bersama)

6- TRAVELOG UMRAH DIY by Zuera Abdul Ghani

(Buku ini pernah viral sebab dimuatkan di muka depan Harian Metro sebab mendedahkan umrah boleh dibuat dengan kos sekitar RM 2000 sahaja, apa rahsianya ? boleh dapatkan buku ni segera)

7- TRAVELOG : HILANGNYA SINAR MENTARI

(Buku ini juga sangat unik kerana mengumpulkan pelbagai kisah mahasiswa dan pensyarah yang pergi melihat fenomena Gerhana Matahari Penuh secara dekat di Palembang Indonesia. Serius sangat best dan informatif )

8- TRAVELOG SHEFFIELDER : MENERJAH LANGIT EROPAH
( Buku ini baru lagi, tulisan seorang pemuda bernama Mohd Ilmi. Lulusan master's dari Universiti Sheffield UK. Beliau berkongsi banyak kisah pengalamannya telah mengembara lebih 20 buah negara. Antara kisah yang menarik adalah beliau diganggu oleh makhluk halus di luar negara. Jangan main main ! )

9- MERENTAS AMERIKA by Badrul Hisyam

( buku pertama beliau kisah naik basikal dari UK ke Malaysia, buku baru ni kisahnya di Amerika pula sampai kena tuduh bawa dadah oleh polis Amerika. Buku ni memang hidup wataknya)

10- DARI MALAYA KE HIMALAYA by Mohamad Jafri Ahmad

(buku ni pula kisah 4 orang anak muda yang menjelajah pergunungan Annapurna di Banjaran Himalaya, Nepal. Kalau baca buku ni dah macam tengok filem Everest korang tau . Rugi tak baca )

.........✈️
So tunggu apa lagi, Jom Buat KOLEKSI PERIBADI.

Betul-betul ringkas sinopsis yang diberi sebab nak bagi orang tertanya-tanya hehe..

Ok boleh terus whatsapp atau klik jer 
http://nak.la/MyTravelogMT



2.1.18

3 kali KENA SCAM di Luar Negara ?!!


Ketika Travel, kita pasti mahu mengelakkan kejadian seperti ditipu kerana ditipu hidup hidup ini adalah perkara yang amat menyakitkan hati. "Parut" kisah ditipu tidak akan dapat dilupakan selama-lamanya.

Untuk itu, post kali ini ingin saya kongsikan kisah di mana saya ditipu di tiga negara berbeza iaitu di Vietnam, India dan Mesir. Selamat membaca dan jangan tertipu dengan kejadian yang saya alami ini ya ;)


Kisah 1 – Kena Scam : Di Vietnam ( Julai 2014)

Aku bersama tiga orang teman, Zack, Zakirin dan Nukman bergerak menuju ke kota Ho Chi Minh Vietnam melalui jalan darat dari Phnom Penh, Kemboja. Kami menaiki bas dengan tiket berharga RM30 sehala. Hampir lapan jam masa diambil untuk tiba di Ho Chi Minh termasuk menaiki Feri menyeberangi sempadan Phnom Penh- Saigon dan urusan imigresen.  Perjalanan yang agak memenatkan dengan keadaan bas yang dibawa laju terhuyung hayang.

Suatu kisah yang tidak dapat kami lupakan di Ho Chi Minh ini adalah ketika menaiki beca yang dilihat mencari pelanggan di hadapan pasar Ben Thanh. Pada awalnya, pengayuh beca itu bercerita kepada Nukman berkaitan lokasi yang boleh dibawa olehnya untuk melawat tempat-tempat menarik di Ho Chi Minh. Agak menarik juga lokasi dan gambar-gambar yang ditunjukkan kepada kami. Ditambah pula dia menunjukkan review beberapa orang pelanggan dari serata dunia yang pernah dibawanya termasuk orang Malaysia sendiri. Kelihatan wang kertas RM diletakkan pada buku review tersebut. Tulisan yang tertulis adalah :

“ Kami telah menaiki beca ini, sangat best. Dapat tengok tempat-tempat menarik dengan harga yang sangat murah, terima kasih uncle beca “

Apabila ditanya mengenai harga, dia hanya menunjukkan angka 1 dan 5. Apabila ditanya lagi,

“15 000 VND (Vientam Dong) ?” Dia hanya menganggukkan saja. Tanda mengiakan.

Sangat murah jika benar, sekitar RM3.  Aku sekali lagi bertanya walaupun Nukman , Zakirin dan Zack sudah berkali-kali mendapatkan kepastian mengenai harga yang diletakkan. Akhirnya aku turut bersetuju untuk menaiki beca tersebut. Namun, kami meminta untuk pulang sebentar menghantar barang yang dibeli ke bilik hotel terlebih dahulu, senang sedikit nak bergerak. Kedudukan hotel terletak hanya 10 minit berjalan kaki dari pasar Ben Thanh.

Ketika berada dalam bilik hotel, sekali lagi aku meragui mengenai khidmat beca tersebut, agak lama juga kami berada dalam bilik sedangkan kami sudah maklumkan kepada pengayuh beca tersebut untuk menunggu. Kasihan pula. Janji tetap janji, kami turun semula daripada hotel  dan terus menuju ke beca tersebut. Benar dia masih menunggu dengan penuh sabar di seberang jalan bersama becanya. Dia juga memaklumkan sudah panggil tiga lagi beca rakan-rakannya. Bermakna kami akan menaiki seorang satu beca dengan harga 15 000 dong yang dikatakan. Sekali lagi aku mengingatkan, cuma 15 000 dong sahaja kan. Dia hanya tersenyum mengangguk.

Kayuhan beca bermula, kami duduk selesa dalam beca masing-masing. Kesian juga lihat mereka mengayuh beca tersebut, berpeluh-peluh dibuatnya. Dalam perjalanan, aku cuba mengambil gambar yang menarik perhatian sepanjang laluan, namun dinasihatkan oleh tuan beca agar jangan mengambil gambar, bahaya kawasan ni takut ada orang ambil kamera tersebut. Aku terima alasannya, benar juga risau ada yang meragut sedang aku leka mengambil gambar.

Beca aku dan rakan-rakan yang lain berjalan sederet sahaja. Aku juga bertanya kepada tuan becaku, kebiasaannya berapa ramai penumpang yang naik beca ini. Katanya dalam sehari ada 5, 6 orang. Rata-ratanya dari luar negara. Aku mengira-ngira, kalau 6 orang sehari dia dapat, 6 kali Rm3 bersamaan RM18. Takkanlah pendapatannya sedikit itu dengan penat lelah mengayuh beca. Kalau ikutkan pada pakej juga, tempoh lawatan kami dengan beca ini adalah sekitar satu jam setengah. Seakan tidak logik. Jauh di sudut hatiku berkata, kalau kena tipu RM30 pun aku rasa berbaloi dan sanggup lagi bayar.

Beberapa muzium kami lawati dan beberapa lagi kawasan menarik di kota ini. Masa berlalu begitu pantas, puas juga melihat pemandangan kota Ho Chi Minh yang agak padat dengan kenderaan lalu lalang tapi kami pula tenang menaiki beca. Setelah lebih satu jam perjalanan, aku meminta untuk dihantar ke Masjid Ho Chi Minh untuk menunggu waktu berbuka puasa. Di masjid tersebut juga ada disediakan juadah berbuka percuma. Rezeki. Tuan beca bersetuju untuk ke sana, namun kami diberhentikan di sebatang jalan yang tidak terlalu sesak dengan kenderaan. Katanya mereka tidak boleh membawa beca masuk melalui jalan menuju ke masjid tersebut. Kami pon bersetuju dan kata mereka, kedudukan masjid tersebut terletak tidak jauh dari kawasan tersebut. Kami percaya.

Kini tibalah masanya untuk membayar perkhidmatan beca tersebut. Seperti harga yang dinyatakan sebelum menaiki beca, aku mengeluarkan sekeping wang kertas 20 000 dong untuk membayar, begitu juga rakan-rakanku yang lain. Saat itu, tuan beca tersebut menggelengkan kepala dan menunjukkan harga yang tertera pada kertas pakej tersebut. Sewaktu mula-mula dia mempromosikan pakejnya hanya menunjukkan gambar yang ada pada kertas tersebut, bukannya harga. Terkejut kami melihat harga yang tertera, bukannya..

15 000 VND  Vienam Dong,
Mahupun 150 000 Dong,
Tetapi 1 500 000  Dong bersamaan hampir RM 300 SEORANG.

Terlopong aku dibuatnya. Penipuan yang maha dahsyat. Tidak disangka-sangka. Wajah yang nampak ikhlas mengayuh tadi rupa-rupanya kaki scam. Penipu.

Aku mula meninggikan suara, aku marah terus kepada tuan beca yang aku naiki mengenai perjanjian yang dicapai di awal tadi. Aku sudah berkali-kali meminta kepastian mengenai harga namun jawapannya tetap sama. Aku tidak akan bayar harga yang diminta, tidak masuk akal langsung. Dia tetap berkeras dengan harga yang “gila” tersebut. Katanya mereka banyak menghabiskan masa, lebih satu jam mereka membawa kami melawat. Penat. Sedangkan banyak masa mereka dihabiskan untuk menunggu ketika kami sedang melawat muzium-muzium yang mereka bawa.

Aku membalas, walaupun dari segi masa, takkanlah sampai begitu harganya. Aku tetap berkeras tidak mahu bayar. Tiga orang rakan becanya tidak pandai Bahasa Inggeris, namun kelihatan mereka sudah mula marah dengan kami. Zakirin membayar pada tuan becanya sekeping wang 50 000 dong, lalu ditepis oleh tuan beca tersebut. Bukan itu harganya. Dia tetap mahu lebih.

Aku sudah malas melayan, sekali lagi aku marah kepada tuan becaku dan memberikannya wang 50 000 dong dan aku terus berlalu pergi. Aku katakan padanya, yang aku mahu membuat laporan polis, dia terdiam. Aku terus beredar, namun masalahnya sekarang, rakan-rakanku yang lain masih berada bersama tuan-tuan beca mereka. Aku katakan pada mereka,

“bayar jer dulu 50 000  dong, diorang tak nak sudah. Kita blah

 
Aku mahu cuba mencari polis namun kelihatannya tidak ada seorang pun polis atau pengawal di kawasan tersebut. Agak strategik juga mereka mencari kawasan untuk melakukan penipuan. Kelihatan Zakirin dipegang oleh tuan becanya, aku mulai risau sekiranya mereka mempunyai apa-apa senjata yang merbahaya. Terus aku cuba mencari lagi sekiranya ada polis di kawasan berhampiran. Namun tetap tiada.

Nukman pula kelihatan telah lepas dan datang menemuiku setelah memberikan pada tuan becanya RM 50 kerana wang Vietnamnya tidak cukup. Begitu juga Zack telah memberikan 200 000 dong pada tuan becanya. Masalahnya sekarang, Zakirin tidak punya wang mencukupi. Dia benar-benar ada 50 000 dong. Akhirnya, dipinjamkan 150 ribu dong buat Zakirin untuk menambahkan bayaran pada tuan beca tersebut menjadi 200 000 dong. Sekitar RM35 seorang.

Nukman pula yang bayar paling banyak sedangkan katanya dia bayar sekali untuk Zakirin dan Zack. Namun hendak buat bagaimana, nasi telah menjadi bubur. Mujur juga daripada kena bayar RM 300 seorang. Aku pula sakit hati kerana, sudahlah ditipu ditambah pula tidak berjumpa dengan seorang polis atau pengawal sekalipun yang boleh membantu. Benar-benar ditipu hidup-hidup.

Patutlah, mereka tidak mahu gambar mereka diambil ketika kami menaiki beca tadi. Kalau aku diberikan alasan takut ada orang ragut kamera, Nukman pula diberi alasan agama mereka tidak benarkan mengambil gambar. Memang kena tipu dari awal lagi, cuma kami tidak sedari walau sedikit meragui. Rezeki mereka hari itu barangkali.

Nasihat buat diri, lain kali baca do and don’t jika mengembara ke sesebuah negara. Banyakkan buat research mengenai scam dan modus operandinya. Untuk kes beca ni rupa-rupanya ramai juga yang sudah terkena. Peliknya lagi kenapa sampai sekarang masih wujud beca tersebut merayau di kawasan Ben Thanh  mencari mangsa. Tidakkah pihak kerajaan boleh haramkan saja penggunaan beca tersebut atau menangkap dan memberi saman kepada mereka kerana mencemarkan imej negara. Aku tidak mampu berkata apa.

“ Penipuan itu pelbagai jenis, sejauh mana kita berhati-hati mungkin terkena juga”

 Muka ketika separa sedar penarik beca ini penipu.

Kami Redho huhu


Kisah 2 : Kisah Scam di India.

India antara negara yang penuh dengan scam sehinggakan aku pernah terbaca ada yang berlakon memakai pakaian yang kemas siap berkot dan tali leher di stesen kereta api. Berlakon seolah-olah mereka pegawai stesen. Tujuan mereka adalah untuk target pelancong untuk menipu dengan mengatakan kereta api yang ingin dinaiki oleh pelancong tersebut tiada disebabkan oleh masalah-masalah tertentu. Terpaksa beli tiket lain yang jauh lebih mahal. Anehnya lagi, mereka siap ada bilik ofis sendiri untuk meyakinkan mangsa sebelum ditipu.

Begitu juga sekiranya mereka menggunakan sentimen agama, sebagai contoh apabila mangsa yang mereka cari itu adalah Islam, mereka akan berkata,

I’m muslim you are muslim” takkanlah kami mahu menipu mengenai harga sesama Islam.

 
Percayalah, apabila lafaz tersebut dituturkan, bermakna kita sedang ditipu. Aku pernah terkena dengan lafaz tersebut, namun disebabkan aku sudah mendapatkan info berkaitan, aku menolak dengan baik penipuan yang cuba dijalankan.

Namun sebanyak mana info yang aku terima berkaitan scam di India, akhirnya aku terkena juga. Ketika itu aku mahu mencari makanan halal di Agra, turut ada bersamaku ketika itu adalah Nukman dan Zack yang turut mahu mengikuti pengembaraanku di India. Ketika berbual dengan pemandu tuk-tuk yang membawaku ke hotel, dia adalah seorang Islam dan aku bertanya kepadanya sekiranya makanan yang dijual di hotel tersebut adalah halal. Jawapan yang diberikan adalah haram. Dia sudi membawa kami untuk mencari makanan halal, katanya susah untuk mencari makanan halal di Agra. Akhirnya kami dibawa ke sebuah kedai yang agak terpencil. Aku tanya kepadanya, kenapa di sini. Balasnya, sengaja bawa ke situ kerana jauh dari bunyi hiruk pikuk kenderaan. Ya, memang agak sunyi kawasan tersebut. Hanya kami pelanggan yang ada ketika itu.

Ketika kami duduk di meja makan, pemandu tuk tuk itu turut ada bersama. Dia mengesyorkan kepada kami untuk memilih makanan yang sedap. Ketika itu aku hatiku sudah tidak berapa sedap. Ditambah lagi apabila melihat harga-harga yang tertera. Nasi briyani sahaja sudah mencecah 200 rupee sekitar RM 12. Aku yakin yang kami sudah terkena. Bermakna, pemandu tuk-tuk ini akan mendapat komisen untuk setiap makanan yang kami pilih. Aku maklumkan pada rakan-rakanku mengenai penipuan yang berlaku. Nukman sudah terlalu lapar dan tidak mahu berfikir panjang. Aku pula masih mampu bertahan.

Untuk aku kenakan balik pemandu tersebut, aku hanya memesan sekeping roti nan dan air kosong sahaja.  Boleh pula pemandu tuk-tuk itu mempersoalkan pesananku. Katanya tak cukup kenyang tu. Aku tambah lagi,

“ Saya memang makan sikit”

Hakikatnya di Agra, ramai orang Islam dan untuk mencari makanan halal bukannya sukar. Memang aku tidak membuat kajian lebih mengenai tempat ini kerana terlalu percaya kepada sesama Islam.
“Berhati-hatilah, sakit ditipu sangat mendalam kisah hitamnya.”

  Inilah kedai tersebut. Siap ada logo Trip Advisor lagi haha..
Baik bungkus jer makanan atau makan atas hotel ni.Banyak jer kedai makanan halal di Agra ni huhu.


Kisah 3 : Terkenang Ditipu Lagi : Kejadian di Mesir .

Fikiranku mengimbas kembali sewaktu di Mesir. Ketika itu aku ingin membeli belah di Khan el-Khalili. Sangat penuh orang bernianga dengan pelbagai barangan jualan. Sedang aku asyik melihat-lihat ole-ole yang ingin dibawa pulang ke tanah air, aku tertarik untuk membeli jam tangan analog yang nombornya dalam abjad Arab. Sudah lama juga aku mencari jam tersebut. Aku terus bertanyakan mengenai harga dalam bahasa Arab.

Kam saman haza ya Said

Mi’atin genih “. 200 genih bersamaan RM100 jawabnya. Terkejut aku dengan harga yang diletakkan.

Ar khos Qolilan “ aku cuba meminta kurang. Tawar menawar berlaku.

Ketika itu harga mulai jatuh sedikit demi sedikit, daripada harga Rm100 menjadi RM70, kemudian RM 60. Peniaga tersebut siap mengatakan dirinya merupakan pelajar jurusan usuludin di Universiti Al Azhar. Tambah katanya lagi, dia takkan menipu harga kerana orang yang menipu tempatnya dalam neraka yang paling bawah. Siap pakej hadith mengenai keburukan menipu lagi disampaikan kepadaku. Aku mulai percaya namun tidak semudah itu. Dia menambah lagi jam ini penutupnya daripada besi. Kerana itu harganya mahal sedikit, yang murah itu daripada plastik.

Aku katakan tidak mengapa, cuma mahu lihat-lihat dahulu.
Sebelum aku berlalu pergi, dia memanggilku kembali meletakkan harga RM20 . Bayangkan daripada RM100 menjadi RM20. Bagiku itu sudah banyak dikurangkan. Aku tanpa mahu membuang masa, terus bersetuju untuk membeli lima utas jam tangan untuk dihadiahkan juga buat keluargaku. Kegembiraan terpancar pada wajah peniaga tersebut.

Keesokan harinya, ketika melalui kawasan Attabah selepas pulang dari kuliah. Di satu gerai aku ternampak jam yang sama, design yang sama, tapi harga berbeza. Jauh berbeza, apabila ditanya harga yang diletakkan pada awalnya adalah RM10. Namun selepas dikurangkan harganya hanya RM6 seutas. Bayangkan berapa utas aku boleh beli dengan harga RM100 yang dibayar di kedai sebelum ini.

Tambah menyakitkan hati, kelima-lima jam yang aku beli rosak sebelum aku pulang ke Malaysia. Bukan masalah bateri tetapi enjin jam tersebut yang sudah lama. Ternyata aku ditipu hidup-hidup. Cuba bersabar dan redha sahaja. Tenangkan jiwa. Terngiang-ngiang hadith penipuan yang dibacakan. Menggunakan agama untuk keuntungan dalam penipuan semata-mata.

 Keadaan di lorong lorong pasar Khan el-Khalili Mesir.
Muka tak puas hati asyik kena tipu jer haha..Sabor jer ler yop



So itu sahaja perkongsian kali ini. Nanti rajin saya kongsi lagi kisah kisah yang menarik sepanjang pengalaman saya mengembara di atas Bumi-NYA ini. In Sya Allah.





IKLAN :
Untuk dapatkan buku-buku Travelog MR Traveller. Boleh klik sahaja link ini : http://nak.la/MyTravelogMT

25.12.17

Detik 26 Disember: Berikanku Kekuatan

                           Al-Fatihah

Terasa jari ini mahu menulis dan pahatkan tulisan di dada maya. Namun apakan daya tiada rasa yang membuahkan minda ingin terus berkarya . 

Kadang-kadang rasa itu hadir buat seketika dan terus pergi begitu sahaja. Itulah dunia, hanya sementara dan sangat bahaya bagi mereka yang berfikir perihal dunia tanpa mengetahui bahawa satu lagi dunia yang nyata  akan hadir bila-bila masa. Sehingga ada yang menyangkakan hari 26 Disember 2004 sewaktu dunia digemparkan dengan ombak Tsunami berskala ritcher 9.0 yang sentiasa rindu dan patuh akan titah tuhannya adalah hari kiamat!! Ketika itu semua baru ingat tuhan.

SEDARLAH. Rasa malas, ingin buang masa, juga terasa waktu berlalu begitu pantas dek urusan diri yang tidak terprogram baik dan hanya melakukan sesuatu perkara jika perlu sahaja amat membahayakan diri seorang hamba. Kita ini cuma hamba dan title itulah yang terbaik buat kita. kita dicipta untuk apa? adakah untuk membuang masa atau cuma bersuka ria bersandiwara. Sudah pasti setiap sesuatu dicipta untuk berbakti kepada tuannya persis rumah yang dibina adalah untuk berbakti dan melindungi tuannya.

Begitu juga tulisan, tulisan ini adalah coretan rasa, kadang kala keluar tajuk bicara namun itulah sebenarnya tulisan jiwa, terpatri bila kita menyendiri, terlari paksi kerana terbuai mimpi, mimpi yang tidak pasti warna yang memenuhi. Cuba ingat kisah kita dalam mimpi yang menjadi teman seharian di kala kegelapan malam menguasai, cuba bayangkan warnanya, bukankah tidak berwarna ?

"ya Allah, berikan aku kekuatan dalam setiap sesuatu perkara kerana engkaulah yang layak memberikanku kekuatan dan engkahu jualah yang maha berkuasa dalam tiap-tiap sesuatu Perkara."


Road To Final Exam...............

15.12.17

Permusafiran Paling Bermakna P:1.



Assalamualaikum dan salam sejahtera. Jujur jari jemari ini sudah lama tidak menari menaip entri terkini. Hampir sahaja password blog ini luput dari ingatan, masakan tidak sudah berbelas bulan tiada post tambahan.

Jika ingin mengomel pastinya memakan masa yang lama untuk dibaca, tujuan penulisan ini juga adalah untuk persediaan menulis latihan Ilmiah pada semester hadapan. Biar ada rasa semangat itu hadir dalam diri si pemalas ini.

Istilah MUSAFIR sangat dekat dengan diri ini. Teman-teman seringkali bertanya kepada aku setiap kali waktu Cuti :

Sahabat : weh Radi, cuti ni ko ke mana jer?
Aku : tak tahu lagi, kalau ada rezeki ada la.

Jikalau difikirkan perihal rezeki, ulat dalam batu juga mampu hidup berdikari. Aku bukan orang yang kaya, namun aku punya jiwa dan rasa ingin menjelajahi dunia. Jujur, di sini kita bermain dengan niat dan azam kita. Jika kita ingin sesuatu, pastikan ia berlaku. Untuk ia berlaku pasti laluannya berliku-liku.

Bermula tahun 2010 aku sudah mula ke luar negara dimulai dengan negara China (sudah diceritakan di post sebelum ini), diikuti negara Mesir (tidak cerita secara menyeluruh), kemudian Indonesia (ada juga post berkaitan dengannya), diikuti pula Singapura ( sudah dinukilkan ), diteruskan lagi dengan negara Thailand ( belum dikongsi lagi kisahnya), kemudian Korea ( masih ternanti-nanti untuk menulis mengenainya), seterusnya Sri Lanka ( akan dikongsi kisahnya) dan Terakhir Saudi Arabia .
8 negara kesemuanya tidak termasuk Kuwait yang hanya transit sahaja.

Kesemua negara-negara ini ada kisahnya tersendiri dan yang pasti saya teringin sekali ingin berkongsi berkaitan kehidupan masyarakat di sana terutamanya masyarakat Islam. Rugilah sekiranya kita ke negara orang cuma berjalan untuk keseronokan. Maka saya lakukan sesuatu yang bermanfaat untuk semua iaitu sedikit kajian yang akan saya rekodkan melalui penulisan.


Baiklah, bila kita bercakap soal Saudi Arabia, pastinya kita akan terbayang masyarakat arab, orang yang kaya, pendidikan percuma dan sebagainya. Namun bila kita bercakap mengenai Umrah atau Haji, ialah lebih specific, kita terbayang Masjid Nabawi yang berkubah hijau, dan Masjidil Haram yang terletaknya Kaabah di tengahnya. Menjadi Qiblat umat Islam seluruh dunia.

Tidak tahu saya ingin mula dari mana, bila teringat mengenai kisah perjalanan ke sana, bibirku menguntum senyuman dan kadang-kadang air mata mengalir tanpa diundang.

Sebenarnya perancangan ke kota Makkah dan Madinah sudah lama dirancang sejak tahun lepas lagi. Sudah saya maklumkan kepada kedua iba bapa dengan lafaz :

Aku : Mak, arid cadang nak pergi umrah la bulan 7 (2012) ni, Ramadhan di sana.
Mak : oo.. Ok. Kumpul duit.
Aku : ok.

Perbualan ini hanya bermula di FB semata, biar ibubapa tahu dulu hajat anaknya.

Namun, ia tergendala kerana tawaran International Student Centre U.M yang memberiku peluang untuk Ke Korea selama tiga minggu. 70 % ditanggung oleh U.M dan 30% sendiri (sekitar Rm600). Saat tawaran ini kuterima, terus ku hubungi ibu untuk minta pendapatnya. Aku sedikit pon tidak terfikir untuk ke Korea, aku bukannya peminat filem korea, Kpop dan sebagainya. Pendek kata, Korea tiada dalam kamus hidupku. Namun perancangan Allah itu lebih baik. Kita rasa dulu baru kita tahu. Memandangkan wang tabunganku masih belum cukup untuk umrah yang memakan kos yang agak tinggi, aku terus menerima tawaran ke Korea.



Saat itu, aku sudah terfikir. Lambat lagilah nampaknya aku akan ke tanah suci, wang tabungan sudah habis digunakan  sewaktu berada di Korea. Namun Allah itu maha pemurah, aku masih diberi peluang untuk mengajar Home Tuition yang gajinya Alhamdulillah mampu membuatku berfikir semula mengenai perancangan ke Tanah suci sedangkan teman-temanku yang lain berkira-kira untuk beli motor baru mahupun gadjet terbaru.

Nah, masanya sudah tiba. Wang sudah terkumpul walaupun belum cukup sebenarnya. Sebulan sebelum bertolak ke Tanah suci, aku masih tercari-cari agensi yang termurah. Pada awalnya ingin saja aku pergi secara sendiri, tanpa melalui agensi. Namun Visa umrah hanya boleh diambil melalui agensi. Aku ingin pergi dengan Kos yang paling kecil.

Kisah Permusafiranku bermula di sini :

Selesai urusan kos dengan Syarikat Darul Mubarak yang menawarkan harga agak menarik dengan kos Rm4850, namun saya tolak kos makanan dengan tujuan untuk makan sendiri tanpa pakej yang diberikan. Justeru menjadikan kos yang perlu aku bayar hanya Rm4400.

KLIA ke Sri Lanka.



Tarikh 30 Februari menjadi titik tolak permusafiran ini, bermula dengan salah faham waktu perjalanan dan kelewatan aku ke Airport telah menjadikan aku dikenali di kalangan jemaah umrah yang terdiri dari mak cik dan pak cik yang tidak ku kenali. Bayangkan aku dimaklumkan Flight berlepas pada jam 8 malam, walhal sebenarnya flight berlepas jam 4 petang. Mujur aku tiba 5 minit sebelum kaunter check In Bagasi ditutup. Ketua rombongan maklumkan pada aku yang semua jemaah sudah berdoa supaya saya sempat tiba dan tidak terlepas. Kalau terlambat, pastinya aku tidak akan ke tanah suci.

Bermula pada waktu itu, nama Meor sudah mula disebut-sebut oleh jemaah Umrah. Umur aku yang masih muda ini membuatkan makcik mak cik dan pakcik-pakcik tertanya-tanya. Ini kerana Saya pergi seorang diri tanpa keluarga mahupun kenalan di sisi......

Bersambung......

18.11.17

PENGALAMAN YANG TIDAK DIDUGA...(Mas-Indo)



Salam, 1 februari-5 februari 2011 yang lepas, saya bersama teman sy Amirul (Bukhairy hadir lewat) sempat menjelajah negara jiran kita iaitu Indonesia. Kami ke sana dengan berpakaian sangat ringkas dan cuma bawa beberapa helai pakaian..Tujuan kami ke sana adalah untuk ke pesantren Darul Tauhid bagi silatutrrahim dan mengundang kiai terkenal di sana iaitu Kiai Haji AAGYM ke Malaysia.Beliau pernah diangkat sebagai tokoh agama yang terkenal di Indonesia dan merupakan seorang usahawan yang berjaya di Sana.Untuk lebih lanjut sila klik http://www.mustikoning-jagad.com/en/sejarah/434-perjalanan-hidup-seorang-aa-gym..

Setibanya kami di Soekarno-Hatta airport Jakarta bukan sesuatu yang mudah kerana kami tiada teman di sana atau kenalan malah tour guidenya aja nggak ada. :)..Makanya, saya nanya sama warga indonesia yang ada di airport.

"maaf mas, mau nanya..kota jakarta itu di mana ya" saya berbahasa Indonesia.

"Jakarta itu besar, jakarta timur, utara, selatan..Qm mau  kemana" nada jawapannya agak keras, barangkali dia khawatir sama aq yang nggak tau mahu ke mana. Saya terpinga-pinga.

"o ya, soalnya saya mahu ke kota jakarta. Ok kalau begitu di mana ya punya bioskop" saya bertanyakan soal wayang. Pada fikiranku kalau di situ ada wayang pasti itu adalah bandar yang besar:).

" o, bioskop,,qm ke Gambir aja ya, naik Bis yang arahnya ke Gambir" dia menjawab ringkas.

"makasih ya mas" aku berpuas hati dengan jawapannya.

So aku dengan mirul pun naiklah bas dengan tenangnya membayar 70 ribu Rupiah sekitar Rm25. Sampai di sana lagi pusing, dengan jalannya yang macet(sesak), rakyatnya yang ramai, khawatir juga kalau mikir soal hubungan Indonesia Malaysia yang pernah panas suatu ketika dulu. Tapi nggak apa-apa kerna saya udah nyamar diri sebagai warga Jakarta:).

"mas dari mana" soal seorang warga indonesia bernama Dido.

"saya dari Jakarta" Saya menjawab tenang.

"Jakartanya di daerah mana ya" dia bertanya lagi.

"hmmmm" aku bingung seketika seraya menjawab " dari Jakarta ia di jakarta." Aku tersenyum tersipu-sipu.

Hari pertama aja udah nonton bioskop di Senen Mall berjudul "Hantu Janda Keranjang" jujur ceritanya bagai apa aja sieh, aku mau nonton dalam Mihrab Cinta tapi soalnya udah nggak ditanyangin lagi..Makanya filem hantu aq nonton. Seusai itu problem untuk cari tempat istirehat dan bermalam juga tiba. Iya soalnya kami mau cari tempat yang paling murah, kalau di hotel aja kan mahal, setelah pusing-pusing sekitar 3 jam, baru ketemu sama namanya wartel, lumayan juga,,harganya 90 ribu sekitar Rm30..Alhamdulillah bisa istirehat dengan tenang kerna malam-malam seterusnya kami cuma tidur di masjid dan stesen kereta api aja:)..

Keesokan harinya tibalah saat pertemuan yang nggak dirancang dengan rapi. Sila baca ini ya:) :

ceritanya begini..tujuan utama sy ke jakarta bukan ini..ini tak dirancang sama sekali...soalnya saya di indo selama 5 hari..terus hari pertama di jakarta..mau ke bandung hari ketiga,,soalnya gak tau tempat apa yg bisa dilihat di sini,,,so,,sy ngn mirul main redah jela ke mana2,,naik turun angkut(van),,naik bajai(roda tiga),,cari penginapan,,sesat,,nak cari murah punya pasal...tapi yg best tu..sesat, main redah jalan ikut hati sambil tanya2 rakyat indo di sana..Mujur juga sy bisa ngobrol dalam bhs indo..hari pertama tu kantoi jugak nak ckp..diorg boleh cam aku ni malaysian..hari kedua,,aku udah lulus:)..Alhamdulillah..so hari kedua kebetulan ada kawan FB cadangkan atau sarankan datang ke Kampung artis,,katanya seperti universal studios...so aku ok jela,,sementara nak tunggu hari Rabu..nak ke kmpung ni tak mudah seperti di sangka..memg mencabar,,,naik turun angkut lagi,,tanya org..akhirnya jumpa..so di sana ada kakak yg aku kenal daripada kwn FB aku..dia nak perkenalkan aku pada kang Abid..kebetulan aku pernah jumpa dia time Nilam puri..dia pon masih ingat juga...so aku dan mirul pon secara tak sengaja udah dibilang sebagai Tetamu istimewa kang abid...borak2 ngn dia..pastu dia perkenalkan pada mas Furqon,,,time tu tak perasan dia ada dalam bilik...sembang2 kejap saat itu juga ada Pak Dani SapawiE, Sutrada KCB,.kemudian...kang AbiK (traktir) belanja makan dan minum air teh..kemudian,,sorang2 pelakon KCB dtg,,Mbak meyda atau Husna, kemudian, mbak Oki atau mbak anna..kemudian Mas azzam atau mas Odi..kemudian Mas Ilyas atau Mas Dude Herlino..kemudia sape entah tak kenal...so kami pon diperkenalkan satu persatu2...sembang punya sembang..mujur bhs indo aku time tu dah lancar sikit...diorg pon bnyk bertanya...mas azzam plak ada bawa buah anggur dan yg lain2 pon ada bawak maknan masing2,,aku je tak bw,,tapi mbak anna bilang kami datang bawa luck( tetamu)..tak pernah diorg berkumpul seramai itu sebelum ini..so..kesimpulannya..aku banyak berdiskusi Ilmiah sama Bu Zulfa( mbak renney), mabk Husna, mbak meyda, mbak anna dan diorg juga banyak tanya pasal malaysian,,Bahasa terutamanya..kemudian solat berjemaah la...makan sama2..last2,,sampai nak maghrib dah..9 jam lepak ngn diorg,,kami nak balik pon diorg nak tanya macm2 lagi,,dah mcm member je diorg layan..memg terbaikla...kesannya aku plak rasa berat nak balik..ha3...tapi agenda utama masih belum selesai...jam 6 aku ngn mirul dah bertolak ke stesiun bas...jam 7 lebih ke bandung..sampai sekitar jam 11 malam..naik teksi terus ke pesantren Darul Tauhid...di bandung mcm cameron..dingin...so kami tidur Di masjid..subuh berjemaah dan dgr kuliah Kiai Aagym atau nama sebenarnya Abdullah Gymnastiar( ayah nya tentera..selalu pergi Gym..so namanya begitu..ini yang beliau bilang saat kuliahnya)..memg mantap kuliah dia..best:)..esok akan diuruskan beberapa perkara lain:)..moga dipermudahkan..amiin..sekian

"maaf tulisannya campur2 indo malay..cadang nak tulis indo semua tapi takut tak faham:)"

Radi: 3-2-2011
warnet(c c) Bandung Indonesia.
Sumber FB Ku:)







untuk liat foto-foto yang selebihnya klik di sini aja ya:) 
http://www.facebook.com/media/set/fbx/?set=a.1633291035547.2084276.1334814997

Setelah usai pertemuan ini, kami terus ke Bandung menaiki Bis(bas) mengambil masa sekitar 4 jam lebih, setibanya di Bandung naik taksi terus ke Pesantren Darut Tauhid.  Bandung cuacanya agak dingin persis di camneron Highland. Kami tidur di Masjid Pesantren aja,. Esoknya subuhnya udah punya kesempatan solat sama kiai haji Aagym bareng dengar kuliahnya:

teringat Pesanan KH AAGYM kuliah subuh pagi itu..rejeki itu semuanya udah ada...kalau difikirin..saat kita dalam kandungan ibu..ibu kita mengidam mcm2..ada yg ngidam tempe, bakso,ayam penyet, pisang, nasi kuning, nasi endet dan macem2 lagi..pernah gak kita terfikir kenapa idung kita gak seperti pisang saat lahir,,rambut kita gak kayak mee..semuanya sama kan..itu rezeki yg utama,,sempurna tubuh badan,,,kalau dalam perut ibu gak sempurna lagi kerana gak adak otak @ akal..bila udah keluar,,kenapa kita gak fikir yg kita punya hutang ma pencipta,,kenapa ya kita berkira dgn rejeki Allah..Allah gak pernah berkira dan rejeki yg kita dapat semuanya dariNYA juga..Kemudian bila udah besar..kita udah bisa mau cari makan sendiri,,beli kerepek, gula2 dan macem2 lagi..kemudian bila tua udah gak punya gigi,,kita disuapin oleh anak2 kita,,kemudian bila gak bisa ngunyah,,kita diinvius(makan secara saluran,,tiub)..itukan semuanya rezeki,,kemudian bila gak bisa diinvius,,kita dikuburin...Nah,,coba liat betapa Allah itu ngasi rejeki pada hambanya.tapi kenapa ya hambanya berkira dalam soal sedekah..Coba bayangkan..

kalo kita punya uwang Rp20 000( Rm 6 ) berapa yg bisa kita sedekah atau infakkan pada masjid???

jawapannya pasti gak ada kan..Allah maha mengetahui hati hamba2nya..


Kemudian jika kita punya wang Rm21 000,,berapa ya kita akan sedekahkan..

jawapannya barangkali Rp 1 000 aja..


kalo punya Rp 26 000..?

disedakahin Rp 1 000 juga kerna masih punya baki Rp 25 000..


ya Allah,,betapa sukarnya kita mau bersedekah...padahal,,sedekah itu sebenarnya menambahkan,,bukan mengurangkan..coba liat Pesantren ini..semunya Rejeki Allah...ada hamba Allah yang gak mau dikenali udah mau infakkan hartanya untuk pesantren ini...semuanya Rejeki dari Allah juga...makanya nanti jangan keluar dari masjid jika gak bisa sedekahin ke tabung Infak....


MasyaAAllah....


Masjid Pesantren Darul Tauhid,

Bandung Indonesia..

selama 2 hari kami di sana sempat juga aku dan mirul merayau-rayau sekitar bandung dan mendaki Tangkuban Perahu(
http://id.wikipedia.org/wiki/Gunung_Tangkuban_Parahu) yang sangat terkenal di Bandung dan pada malam itulah seorang lagi teman saya, BUkhairy Sofian tiba. Dia sebenarnya orang kuat dalam pertemuan dan perjumpaan ini, tapi disebabkan dia ada urusan di Malaysia, dia terpaksa batalkan tiket untuk ke Indonesia bersama kami. Alhamdulillah dia boleh datang ke Bandung secara bersendirian, memang mantaplah akhi:)..Setelah usai perjumpaan dengan K.H Aagym, dan melawat sekitar Pesantren darut Tauhid yang sangat hebat dengan stesen radio dan Tv sendiri, punya bank, rumah anak Yatim, sekolah, pasaraya, klinik dan sebagainya. Sangat menakjubkan:).Rasa seolah-olah seperti kehebatan islam terletak di kawasan ini. Kemudian beli belah sedikit terus naiki kereta Api ke Jakarta dan pada malam itu kami tidur di atas kerusi stesen kereta api sahaja dan paginya kami terus berlepas ke Kuala Lumpur. Alhamdulillah.Selamat semuanya..Pengalaman yang tidak diduga secara totalnya.:)

*khabarnya bulan sepuluh ini InsyAAllah kami dari Jabatan sains Politik Islam Akademi Pengajian Islam U.Malaya akan mengadakan lawatan Ilmiah ke Indonesia. Moga-moga semuanya berjalan lancar dan dipermudahkan Oleh Allah..InsyAAllah:)









9.10.17

Sayap Musafir (Mas- China)

Research And Study In China

 (28-4-2010): Tiada Rasa

Saat ini aku bagai tiada perasaan gembira untuk ke sana, tak tahu mengapa. Mungkin disebabkan masalah dalaman dan beberapa perkara yang menghantui diri. Namun langkah perlu diatur seiring dengan matlamat ke destinasi yang dituju. Aku mula mencari rasa, perjalanan ke kuala Lumpur dengan menaiki kereta api Shuttle bagai menguntai hari-hari dalam hidupku.

Setibanya di KL Sentral, aku teruskan perjalanan menaiki LRT ke Stesen Universiti sebelum sahabatku iaitu saudara kamil membawaku ke Kolej 12 Universiti Malaya.

“terima kasih akhi, Sudah-susah je tolong ana,”aku mengucapkan ucapan terima kasih kepada kamil yang memberi ruang masa membantu aku tiba di kolej.

“tak de apela, nanti jangan lupa beli hadiah dari China untuk ana. Tak de siap r ha3,” Kamil membalas dan membuat permintaan dan amaran. Aku tersenyum. Hadiah dari China. Sudah berama ramai yang memesan ole-ole dari negara komunis itu.

Aku terus melangkah mencari bilik yang akan didiami buat sementara waktu. Tingkat enam. Perasaan penat menjengah ditambah dengan kealpaan aku sendiri. Pergerakan menaiki tangga untuk ke tingkat enam bagai memerli diri ini.

“susah payah kontraktor buat lif,” aku bermonolog sendirian memandangkan lif disediakan di kolej itu. Aku tidak tahu mengenai keberadaan perkhidmatan tersebut. Untuk Senaman kaki. Aku memujuk diri.
Petang itu sekitar jam lima, aku dan sahabat-sahabat lain bergegas ke bilik mesyuarat TNC untuk mendengar taklimat dari Datuk Azrae mengenai perjalanan kami ke China.

“cuba perhatikan cara kehidupan diorang, itu je yang ayahanda nak,” Datuk Azrae yang terkenal dengan panggilan ayahanda memberi amanat. Beliau ingin kami memerhatikan cara kehidupan masyarakat China. Kehidupan masyarakat Islam China.

Perjalanan diteruskan lagi dengan menaiki Van Universiti ke KLIA pada malamnya. Lapangan terbang yang terkenal dengan keunikan binaannya dan dicopkan sebagai lapangan yang tercantik di Asia tidak putus-putus menerima kunjungan masyarakat seluruh dunia. Setelah selesai urusan penghantaran bagasi ke ruang kargo dan urusan tiket. Kami teruskan langkah ke tapak Kapal terbang Shenzen Airlines. Mataku tidak jemu melihat kemewahan binaan Airport KLIA, canggih. Begitu juga sahabat-sahabat yang lain. Rata-ratanya ini adalah kali pertama berurusan dengan kenderaan langit ini. Teringat sewaktu berada di KLCCT untuk penerbangan ke Sabah. Sangat berbeza.

Hari Pertama (29.4.2010) Sayap Musafir

Kelihatan beberapa penumpang pesawat terbaring di atas kerusi. Mungkin penat menunggu waktu berlepas. Bilik kuarantin bagai menjadi medan kesabaran buat kami. Jam baru sahaja melepasi 12 malam manakala Penerbangan ke Shenzhen pada jam 2.30 pagi. Untuk mengisi waktu menunggu, aku sempat menggunakan pekhidmatan Internet yang disediakan dan menghubungi sahabat-sahabatku.

Waktu terus berlalu pantas. Kini aku sudah berada dalam perut pesawat Syarikat China yang berwarna merah putih. Pramugari yang berpakaian seragam dan berwajah manis ceria menyambut kedatangan kami.

Ni Hao,” aku cuba berbahasa Mandarin. Pramugari membalas dengan senyuman. Mungkin tidak faham dialek bahasa aku.

Pecutan dilakukan, sayap pesawat kelihatan bergegar. Bunyi nyaring dari enjin pesawat bagai menjerit melepaskan diri dari cengkaman graviti bumi. Beberapa saat sahaja pandangan cahaya kota Kuala Lumpur menjadi kecil kerdil dan ghaib dalam kehitaman malam.

Setelah beberapa jam perjalanan, Kapten pesawat membuat pengumuman menyatakan pesawat akan mendarat ke Bandar Shenzen sebagai kawasan transit pertama kami . Kelihatan hari sudah beransur cerah. Setelah mendarat, kami terpaksa mengambil beg dan Chek In untuk kali kedua.

Kami berasa terlalu asing tika ini. Kesemua insan yang berada di situ adalah masyarakat China. Mereka juga menganggap kami  mengerti berbahasa Cina. Setelah beberapa jam menuggu, kami teruskan penerbangan kedua kami dengan menaiki pesawat ZH 9977 sebelum mendarat di lapangan terbang antarabangsa Huanghua dan seterusnya berlepas ke Bandar Lanzhou.

Sebelum mendarat di Lanzhou, kelihatan bandarnya berbukit bukau tanpa tumbuhan, berdebu sahaja kawasannya dari langit. Pada fikiranku, ini bukannya kawasan bandar, pasti pekampungan pedalaman. Setelah mendarat, aku dapat merasakan perubahan cuaca yang ketara. Agak sejuk. Saat ini, masalah bahasa benar-benar menguji kami. Hampir kesemua yang berada di Lapangan terbang Lanzhou tidak fasih berbahasa Inggeris. Aku juga diuji dengan masalah ini sehingga dianggap sebagi penceroboh.

Semuanya bermula sewaktu kes kehilangan dompet salah seorang sahabat dari kalangan Muslimat iaitu Faridah. Kami cuba membantu beliau untuk mencari di dalam pesawat, mungkin tercicir dalamnya. Namun masalah bahasa menghancurkan kehendak kami. Aku dan Syis dibawa oleh seorang lelaki menaiki tingkat kedua, pada kiraan aku, lelaki ini mahu membawa aku ke Pesawat semula, Setelah berbahasa isyarat dan menunjukkan tiket dan Passport, aku dan Syis ditinggalkan begitu sahaja. Terpinga-pinga aku dibuatnya. Aku terus mencari sahabat-sahabat yang lain sebelum ditahan oleh pihak guard airport dan dikenakan pemeriksaan scan ke atas kami berdua. Mungkin Allah sedang menguji saat itu. Pengalaman. Aku tersenyum.

Kami biarkan masalah ini diselesaikan oleh Mr Yusuf Liew yang bertidak sebagai orang kuat perjalanan kami ini. Beliau yang mengurus urusan lawatan kami ke China. Berbadan agak gempal dan suka tersenyum dan membuat kami ketawa. Kemudian kami dibawa ke tempat penginapan kami dengan menaiki kereta. Sepanjang perjalanan, aku dapat melihat corak bumi sebahagian kecil Negara China. Sangat indah. Jalan raya dan tempat pemandu kenderaan negara ini juga berbeza dengan Negara kita. Songsang. Setelah melalui perjalanan yang agak jauh, kami dapat melihat pembangunan yang sangat pesat di kota Lazhou ini. Sangkaan awalku ternyata meleset.

Sebelum tiba di hotel kami menginap. Kami terlebih dahulu disajikan dengan juadah hidangan makanan cina yang terlalu banyak di restoran Yusuf Ma. Umpama hidangan untuk empat puluh orang sahaja. Aku teringat kepada insan-insan yang berada dalam kelaparan, sekiranya aku berpeluang, ingin sahaja memanggil mereka untuk habiskan hidangan mewah itu. Pasti mereka gembira.

Setelah selesai mengisi perut dengan kadar yag mencukupi dan mempelajari cara untuk menggunakan Chop Stick, kami teruskan perjalanan sebelum tiba di hotel Yunus Ma dan menginap di sana. Setelah menunaikan solat Zohor dan Asar secara jamaq. Aku dan sahabat-sahabat yang lain iaitu Syis, Nasrul, Edikop dan Amirul sama-sama berada dalam satu bulatan usrah untuk saling nasihat menasihati antara satu sama lain. Indahnya ukhwah berpaksikan Allah.

Pada malamnya kami menziarahi rumah Keluarga Mr Yunus Ma di tingkat paling atas banggunan hotel. Rumah beliau juga merangkap rumah angkat pelajar muslimat iaitu Faridah, Farhana, Khairiyah, Hayati dan Asma’. Kami beramah mesra dengan keluarga Yunus Ma yang sangat peramah dan baik hati. Dalam perjumpaan ini aku mengetahui bahawa Mr Yunus Ma bukan sahaja tuan kepada hotel yang kami menginap, malah puluhan hotel di sekitar negaranya. Biarpun dilimpahi dengan kemewahan yang mencurah-curah, aku dapat melihat dengan mata sendiri betapa beliau menitik beratkan perihal agama Islam dan masyarakt Islam di China terutamanya. Selain itu perkara asas seperti penghormatan terhadap tetamu yang hadir sangat dititik beratkan oleh mereka, biarpun berlainan bangsa dan bahasa.

Setelah selesai beramah mesra dengan keluarga beliau. Kami sempat meluangkan masa untuk melawat-lawat kota Lanzhou sambil ditemani oleh anak Yunus Ma bernama Ahmad yang juga merupakan pelajar Universiti Malaya jurusan Sains Sukan. Berada di bandar Lanzhou bagai membuatku berasa berada 2 kali ganda kota Kuala Lumpur. Sangat sesak dengan banggunan yang menjulang tinggi, ribuan manusia yang tidak putus-putus berjalan kaki, bunyi hon dari kenderaan yang bersahut sahutan di atas jalan, cahaya neon yang berwarna warni yang dipasangkan di pokok dan banggunan yang dibina menambahkan lagi seri dan kemewahan bandar ini. Masjid Lanzhou antara tempat penyinggahan kami untuk menyembah Illahi, terasa asing walaupun menyembah Allah yang satu dan kiblat yang sama. Asing dari segi kekuatan jemaah masyarakat China, pengabdian diri mereka dan keramahan yang mereka tonjolkan.

Lanzhou pada hakikat di negara kita adalah sebuah kampung persis Baling,Kedah,Malaysia. Manakala di sini, Lazhou, Gangsu, China.

Setelah penat melawat kawasan bandar dan beberapa kawasan terkenal seperti Yellow River yang menjadi salah satu batang sungai yang bersejarah dalam tamadun China persis kepentingan Sungai Nil di Mesir, kami pulang ke bilik penginapan sebagai hamba Allah yang menghapkan keredhaannya. Aku baru sahaja melihat kekuasaan Allah dari kaca mata kota Lanzhou. Kerdilnya kita.

Hari Kedua.(30.4.2010) –Baba oh Baba-

Hari terakhir di bulan April bagai  berlari meninggalkan kami. Seawal terbitnya fajar siddiq, aku dan sahabat-sahabat yang lain  bergegas ke masjid Lanzhou untuk menunaikan solat subuh biarpun kesejukan bagai cuba menghamparkan selimut yang tebal kepada kami. Namun sayang, kami tidak dapat bertemu dengan sahabat-sahabat baru kami kerana mereka baru sahaja selesai menunaikan solat subuh. Kami hanya lewat 10 minit.
Kemudian kami di bawa menuju ke Universiti Of Lanzhou untuk mengadakan hubungan dua hala dengan Universiti yang mempunyai enam kampus tersebut. Kami juga sempat beramah mesra dengan pelajar senior university tersebut. Mujur kami mempelajari bahasa Inggeris, dapat juga memahami tutur kata mereka.
Setelah itu kami dibawa menyelusuri jalan yang begitu sesak. Biarpun sesak dan padat dengan kenderaan dan banggunan. Kadar kemalangan terlalu rendah. Sangat sukar menyaksikan kemalangan di sini. Satu perkara yang perlu dicontohi oleh Negara kita yang tidak putus-putus dengan berita kemalangan. Masyarakat China mempunyai sifat bertolak ansur dan kesabaran yang tinggi. Mereka juga tidak mahu menyimpan perasaan samaada marah atau sedih. Mereka akan melepaskannya di mana sahaja. Jadi tidak hairanlah ada wanita menangis di tengah jalan, pasangan bercinta bermusuhan dan ada yang meluahkankan masalah serta kesedihan di atas kaki lima dengan tulisan.


......


Hari Jumaat merupakan penghulu segala hari. Pada hari ini masyaratakt seluruh dunia akan berkumpul menunaikan perintah Illahi yang terpahat di dada AlQuran. Tunaikan solat Jumaat. Satu perkara yang menarik hati aku ialah gerombolan manusia yang berbondong-bondong ke masjid. Dengan berpakaian jaket dan jubah panjang, mereka bagai menanti-nantikan untuk bertemu Illahi. Walaupun berlainan bahasa, aku bagai memahami bait-bait ucapan mereka. Kedengaran, sang khatib menghujahkan sesuatu, sangat lantang dan bersemangat, jauh berbeza dengan sesetengah khatib di negara kita, mendayu-dayu membelai jemaah untuk tidur. Aku bagai terpaku melihat semangat Khatib keturunan China tersebut, aku Cuma memahami dalil-dalil dari Quran yang beiau gunakn sahaja, selebihnya aku cuba faham dengan cara aku sendiri. Setelah selesai solat fardhu Jumaat, jemaah bagai tidak mahu berganjak dari masjid, mereka menunaikan beberapa solat sunat sebelum meninggalkan masjid. Pengabdian yang sangat membuatku cemburu.

Sahabat baru kami yang menuntut di masjid tersebut kami temui lagi. Beramah mesra mengenai agama yang dianuti, masyarakat Islam di China sebenarnya sangat mengharapkan bantuan dari masyarakat Islam luar. Mereka sangat gembira dengan kedatangan kami di sini untuk membawa risalah Islam itu sendiri. Namun masa benar-benar mencemburui kami, dalam keseronokan berukhwah kerana Illahi, kami terpaksa berpisah buat sementara waktu. Moga-moga pertemuan kami ini kerana Allah dan perpisahan kami kerananya juga lantas mendapat naungan dari-NYA di akhirat kelak. Amin. Setelah itu kami dibawa ke pejabat Persatuan Muslim China yang diketuai oleh Baba atau nama sebenarnya Yusuf Ma. Sangat baik orangnya. Persatuan ini ditubuhkan bagi menjaga kebajikan masyarakat Islam khususnya. SubhanaLLah. Kekayaan yang diterimanya bukan milik seorang diri. Setelah beberapa jam berbicara perihal masyarakat Islam dan kehidupan, kami teruskan perjalanan.

Warna sungai tersebut seakan kekuningan, masyarakat China berpusu-pusu melalui jambatan besi yang dibina melempari sungai itu. Sebuah banggunan persis Kuil unik masyarakat China kelihatan berdiri  megah di kaki bukit yang tidak ditumbuhi pokok. Cahaya matahari yang menyimbahi kota Lanzhou itu bagai tidak membawa kesan kepanasan kepada bumi. Angin yang membawa bibit-bibit kesejukan menghalang kepanasan itu.

“that river called Yellow River, one of famous places in Lanzhou,” salah seorang pengiring kami dan bertindak sebagai penterjemah kami memberi maklumat mengenai tempat yang dilawati. Yellow river atau Huanghe adalah antara tempat tersohor negara China kerana ia merupakan salah satu batang sungai yang sangat penting dan bersejarah dalam pembentukan tamadun China suatu ketika dahulu persis lembah sungai Nil di Mesir. Jadi tidak hairanlah orang ramai tertarik untuk ke sini dan para peniaga foto tidak penat untuk mencari rezeki. Sekeping gambar berlatarkan Yellow river dan Jambatannya dihulurkan kepada aku oleh seorang China tua.

mii Yaau,” aku pantas mengatakan tidak dalam bahasa mandarin. Usaha perempuan China itu tidak berhasil. Sudah berapa kali aku menuturkan kalimat yang mampu mengecewakan penjual kaki lima. Kami juga sempat membeli belah di kawasan tersebut. Aku dapat mempejari serba sedikit kesungguhan masyarakat China dalam berniaga. Bersungguh-sunguh dan tidak sambil lewa.
Pada malamnya kami di bawa oleh ayah angkat kami ke rumahnya. Baba, begitulah panggilan kami kepada beliau. Pemilik beberapa restoran Islam di Kota ini. Sangat kaya dan jika di Malaysia pasti dapat anugerah sekurang-kurangnya DATUK. Namun masalah besar menghadapi keramahan perbualan kami. Beliau tidak pandai berbahasa Inggeris mahupun Arab. Justeru bahasa isyarat rekaan sendiri dijadikan sebagai bahasa penghantar.

Sofea, seorang gadis berumur sekitar 9 tahun membawa hidangan makan malam kepada kami. Satu persatu lantas memenuhi ruang meja yang agak besar. Kelihatan seorang lagi anak kecil bernama Hanifa kelihatan berlari-lari bagai mengajak aku berlari bersamanya. Sangat comel. Pipi gebunya kemerahan. Umurnya sekitar 4 tahun. Baba menemani kami sewaktu itu. Menemani kami untu menghabiskan hidangan daging kambing dan beberapa lagi yang tidak ku ketahui nama khususnya. Pastinya, makanan yang disediakan tidak dapat kami habiskan. Justeru, isyarat kekenyangan menjadi penyudah sebelum meja dikemaskan.
Sebelum lena menakluk, kami terlebih dahulu menunaikan solat fardhu Isyak secara berjemaah dengan baba. Masa terus berlalu tanpa sedetik pun menunggu.

Hari ketiga(1-5-2010): Sebuah Perjalanan

Perjalanan ke kota Xining memakan masa hampir 3 jam. Perjalanan yang sangat indah dengan pemandangannya yang berbukit batu. Tanah yang kelihatan gersang tanpa tumbuhan hijau bagai membuatku berada di dimensi lain. Angin yang menerjah masuk melalui tingkap Van merekahkan kulitku. Bibirku mula menunjukkan reaksi sensitif dengan cuaca baru di hari pertama bulan kelahiranku. Cuaca di sini lebih sejuk berbanding di Lanzhou.

Setibanya di Hotel Yellow River kepunyaan mr Yusuf Han, kami terus masuk ke bilik masing-masing untuk merehatkan diri sebelum menghabiskan hidangan yang pastinya sangat hebat. Malamnya kami sempat berjalan-jalan di sekitar kawasan hotel. Melihat pemandangan malam yang mula sunyi. Kedai-kedai telah menamatkan operasi sekitar 9 malam. Hanya tinggal gerai-gerai makan sahaja. Gerai-gerai makanan Islam turut kelihatan. Kota Xining adalah antara kota yang terletak di sebelah utara China dan mempunyai masyarakt Islam yang agak ramai, justeru tidak hairanlah kita dapat melihat mereka yang berkopiah dan bertudung.

Hari Keepat(2.5.2010): Pengabdian yang merugikan.

Old Temple menjadi tempat lawatan kami seterusnya. Bertujuan untuk menambahkan pengetahuan masyarakat China dan Tibet terutamanya. Kami dapat melihat beberapa insane yang sangat kuat peganganya melakukan kaedah penyembahan yang sangat memenatkan. Terpaksa menonggeng sehingga meniarap di atas bumi dan mengulanginya sehingga melakukan beberapa pusingan temple yang sangat luas. Diceritakan ada sesetengah yang mengabdikan dirinya untuk melakukan penyembahan ini sehingga tamat riwayatnya. Bayangkan sekiranya pengabdian tersebut dilakukan buat Islam. Para Sami yang berkhidmat untuk rumah tuhan mereka pula bagai tidak dapat melihat dunia luar. Tidak penat berkhidmat sehingga hari tua. Tidak fikir mengenai mahu mempunyai keluarga dan bercinta.
 
Kelihatan masyarakat China yang hadir meletakkan wang di depan berhala emas yang dibina. Bukan hari itu sahaja, malah setiap hari. Duit ini sudah pasti digunakan untuk kepentingan sendiri. Ruginya, Jikalau wang tersebut diletakkan di tabung masjid alangkah beruntungnya. Tapi mengapa ada di sesetengah masyarakat kita yang tidak mahu menghulurkan wang kepada agama kita.Oh dunia yang buta.

Agama Islam sangat indah, bersyukurnya aku dilahirkan dalam Islam. Semoga Allah memberi hidayah kepada masyarakat di kawasan ini. Islam agama yang syumul dan benar-benar di sisi Illahi. Tidak pernah membebankan penganutnya dengan sesuatu di luar kemampuan hambanya.


...

Kami tidak dapat menghabiskan melawati keseluruhan temple, cukuplah sekadar mengetahui serba sedikit mengenai agama mereka. Tambahan, kami sudah mulai bosan dengan keadaan di temple tersebut. Dengan asapnya, berhalanya, dan fahaman masyarakatnya. Alhamdulillah hati kami menolak dakwah yang cuba di bawa oleh pengiring yang di sediakan di situ. Apa yang aku pelajari ialah pengabdian diri sebagai hamba. Bayangkan pengabdian diri kita kepada yang maha esa. Bagaimana? Persoalan oh persoalan.

Seterusnya kami melawat Resgreen Group iaitu syarikat barangan kosmetik Islam di sini dan seterusnya menunai solat Zhor dan Asar di Masjid Dong Guan. Sekali lagi keajaiban masyarakat Islam di sana aku saksikan. Waktu Zohor belum lagi tiba, tetapi mereka sudah mula memenuhi masjid sehingga ruangan utama masjid penuh. Mujur aku sempat menyup masuk keruangan tersebut, itupun di saf yang terakhir. SubhanaAllah. Teringat di masjid-masjid degara kita, hanya penuh sewaktu, solat Jumaat, raya dan Jenazah.
“oh MALAISHIA,” itulah antara ungkapan dari masyarakat china yang kami temui setelah mengetahui kami dari negara Malaysia.

Kemudian kami ke Sala Restaurant untuk makan tengahari. Makanan oh makanan, banyaknya. Suatu perkara yang boleh dipelajari, makanan yang dimakan dihadam dengan begitu baik sekali, salah satu sebab adalah air Teh China. Mujur juga ada air ini, dapat juga menghadkan kadar masuk kami ke tandas yang baru bagi kami dari segi sistem perpaipannya.

Perjalanan diteruskan lagi di sebuah hotel yang bertaraf dua bintang
( بناية المسلم ) dan merupakan hotel Islam terbesar di Xining kepunyaan Ustaz Habibillah. Suatu yang menarik mengenai Ustaz Habibillah adalah misi beliau. Keuntungan yang diterima melalui beberapa syarikat yang beliau miliki termasuk hotel ini adalah untuk ISLAM. Seperti contoh, keuntungan diagihkan sebagai biasiswa kepada pelajar yang akan mengajar anak-anak masyarakat China di kawasan-kawasan kampung ketika cuti pengajian, memberi bekalan makanan kepada fakir miskin setiap bulan dan membayar beberapa doktor bagi merawati masyarakt Islam yang mempunyai masalah kesihatan dan sebagainya. YA Allah, semoga pengorbanan beliau dapat menjadi contoh kepada masyarakat Islama keseluruhannya serta.
Pada petangnya kami menerima ketibaan Ayahanda Azrae, ketibaan beliau di sambut meriah oleh tuan hotel dan beberapa kerabat beliau. Majlis yang  ringkas ini bertujuan untuk membicarakan mengenai misi kami di sini. Seterusnya kami bersiap-siap untuk makan malam bersama dengan Presiden Qinhai International Universiti.

Setibanya di hotel, kami bersiar-siar dan  menunaikan solat di Masjid Dong Guan. 


Hari Kelima(3.5.2010): Angin Sahrawi.

Perjalanan yang memakan masa hampir 4 jam membawaku berada di salah satu fesyen muka bumi. Melalui puncak bukit yang gersang. Kelihatan salji meliputi beberapa kawasan bukit yang menjulang tinggi. Kambing biri-biri bagai kaku menjamah rumput kekuningan di lereng bukit. Setibanya di puncak bukit, aku mengambil peluang untuk menaiki sejenis haiwan bernama Yark. Aku dipakaikan baju tradisional tanpa arahan dan diberikan seekor anak kambing tanpa permintaan. Masalah komunikasi aku dan peniaga di puncak gunung itu membuat aku dikenakan bayaran bagi setiap perkhidmatan yang diberikan. Biarlah, rezeki mereka.
Hembusan angin Sahrawi bagai mengamit memori indah bagi aku.Sangat sejuk sehingga menghitamkan bibirku. Tidak aku jangka negara China mempunyai  kawasan padang pasir yang dinamakan Qinhai Lake. Di lereng bukit padang pasir itu terdapat sebuah tasik yang sangat indah dinamakan Mother Lake.  Persis di bumi kinanah Mesir kurasa. Mesir oh Mesir, nantikan kedatanganku suatu hari nanti.
Setelah itu, kami teruskan perjalanan pulang ke hotel setelah singgah di Old City yang menempatkan rekaan banggunan China yang unik Serta menjamu selera di Huang Dong Hotel. Pada malamnya kami bersiar-siar bersama dengan Mr Sulaiman yang baru sahaja menamatkan pengajian masternya di U.I.A.M. Bekerja sendiri dan masih belum berkahwin.

I don’t have any free time. I love to work,” antara kata-kata yang sangat mendalam sewaktu aku bertanyakan mengenai masa lapang beliau. Sudah sinonim dengan masyarakat China yang kuat bekerja. Berbanding dengan sesetengah dari kalangan kita. Islahkan diri.

Hari keenam(4.5.2010): Sahabat Baru

Saat ini, Datuk Azrae dan beberapa orang atasan sedang mengadakan hubungan dua hala U.Malaya dan Qinhai University. Aku dan pelajar lain di bawa melawat kawasan universiti dan sempat bersenam dengan senaman TAI CI. Seterusnya kami di bawa ke kampus universiti yang berdekatan dan saat memasuki sebuah perpustakaan. Kami diberikan sebuah tepukan gemuruh. Sangat mengejutkan. Terpampang tulisan “WARMLY WELCOME / STUDENTS FROM MALAYSIA”. Sangat mengharukan. Kami ditempatkan kepada beberapa kumpulan yang disediakan. Aku ditempatkan dengan 2 orang pelajar perempuan dan seorang lelaki.Willian, Ti Ha dan Jane nama mereka yang ku ingati. Kami berbual perihal negara masing-masing. Aku juga sempat memberitahu serba sedikit mengenai Islam. Berbahasa Inggeris keseluruhannya. Ti ha merupakan seorang Tibetan, saat aku menanyakan mengenai keadaan masalah gempa bumi di China, beliau menitiskan air mata terkenangkan saudaranya yang nahas sewaktu gempa bumi baru-baru ini. Terkesan aku. Alhamdulillah kita berada di Malaysia. Bersyukurlah.

Sewaktu perbincangan berlangsung, beberapa pelajar di sana melakukan persembahan seperti nyanyian lagu dan persembahan tulisan Caligrafi. Kami juga sempat menyampaikan beberapa buah lagu seperti Gelombang Keadilan, Negaraku, Universiti Malaya dan paling menarik Asma Ul Husna. Semoga nama-nama Allah yang pertama kali disebutkan di situ memberi kesan kepada hati-hati yang mencari kebenaran. Masa sekali lagi memecut, membuatkan kami tidak puas berkomunikasi dengan mereka. Namun apakan daya, kami hanya sementara.

Di hari terakhir ini, kami menghabiskan beberapa Yuen untuk membeli hadiah dan kenang-kenangan buat mereka di tanah air, Aku juga turut membelanjakan sehingga habis 800 Yuen yang bersamaan Rm 400.  Pada malamnya, kami dihidangkan dengan makan malam bersama dengan Mr Sulaiman. Kami mula berkemas-kemas untuk pulang ke tanah air keesokan harinya.

Hari Terakhir(5.5.2010): Xining-Lanzhou-HuangHua-Shenzen-KLIA-Perak

Perjalanan diteruskan lagi ke lapangan terbang Lanzhou meninggalkan seribu satu kenangan. Penerbangan ke Shenzhen setelah transit di Huanghua Airport bagai sudah membuat aku jemu menaiki kapal besi ini.
Hampir seharian perjalanan kami dengan masalah Flight delay sewaktu transit di HuangHua dan sebagainya.
Geseran tayar Pesawat Shenzhen Airlines di landasan KLIA tepat jam 1.45 pagi di keesokan harinya menamatkan perjalanan kami di udara dan menutup tirai lawatan kami.


   Terima kasih diucapkan kepada semua yang telibat secara langsung dan tidak langsung dalam menjayakan misi lawatan ini. Turut juga kepada Saudara Bukhairy yang sangat "Ithar" orangya:).Semoga mendapat keredhaan dari llahi. Sekian.


Gambar tambahan sila jenguk di: