8.2.11

Mesir Berdarah!!!!!

"Salamu Alaik, Keif Hal," seorang arab Mesir menyapaku saat aku melalui satu lorong menuju ke banggunan Abbasiyyah atau Malaysian Hall. Kebiasaannya orang arab Mesir ramah menyapa seseorang yang datang daripada negara luar. " Waalaikumussalam. Alhamdulillah, khoir ya said, wa anta Keif hal?" aku membalas pendek. " Alhamdulillah..tamam." lelaki arab berumur sekitar 40an itu menjawab ringkas.

Kakiku terus melangkah menuju ke bilik yang terletak di banggunan Malaysian Hall Abbasiah. Sebuah masjid berdiri teguh di belakang banggunan yang menempatkan para pelajar malaysia yang menuntut di Universiti-universiti yang terletak di Kaherah seperti Universiti Ain Syam, Universiti Azhar cawangan Mesir dan sebagainya.

Pintu bilik dikuak, " Farhan, jomla jalan-jalan, aku tak naik bot kat Sungai Nil lagi ". Aku mengajak Farhan untuk keluar menikmati keindahan dan kehebatan Mesir. "okey, kejap-kejap. Aku siap dulu." Farhan bersetuju.

Kaki kami menyusun langkah, dengan info yang ringkas daripada Umar yang merupakan ketua rombongan pelajar Universiti Malaya ke Mesir untuk program bahasa arab memberi sedikit maklumat cara kami sampai ke Sungai Nil. 

-naik bas dari Abbasiyyah Ke Attabah. kemudian naik Metro turun di Sadat dan jalan kaki ke sungai Nil-

Mesej ringkas ini menjadi tanda arah buat kami untuk tiba di sana. Walaupun mesejnya pendek dan agak jelas tetapi dikhuwatiri juga tersesat. Mesir bukan seperti Malaysia. Rakyat di seluruh Malaysia hanya 27 Juta tetapi di kota Kaherah sahaja mempunyai lebih 20 juta penduduk. Sikap peka dan berhati-hati perlu dititikberatkan.

Langkah terus diatur ke Mahattaf Abbasiyyah iaitu stesen bas Abbasiyyah. Deretan demi deretan kenderaan melepasi pemandangan kami, telinga kami juga sudah lali dengan bunyi hon yang dipergunakan kadangakala sebagai penegur sapa. Kelihatan bas merah yang menuju ke Attabah bergerak menuju ke tempat kami berdiri. Hanya seketika, kami terus menaiki bas tersebut. Bayaran satu genih( 60 sen ) dilunaskan. Kadar tambang tersebut sama sahaja kepada semua penumpang walaupun destinasinya berbeza. Dari tingkap bas yang agak  berdebu, kelihatan masyarakat mesir sibuk menguruskan urusan harian masing-masing, ada yang sibuk menguruskan perniagaan, pemandu teksi sibuk mencari penumpangnya, para  peniaga jalanan bising mempromosikan barang jualannya, peminta sedekah pula duduk tabah di laluan umum menagih simpati orang awam dan pelbagai urusan lagi. Perjalanan yang sebenarnya hanya memakan tempoh sekitar 15 minit menjadi lebih 30 minit akibat jalan yang sesak. Kebiasaannya jalan di kota-kota Mesir ini sememangnya terkenal dengan kesesakannya. 

Attabah merupakan kawasan membeli belah yang terkenal di Kaherah, terletak berhampiran dengan Hussein yang menempatkan Masjid Hussein dan Masjid Al Azhar yang bersejarah. Kawasan tersebut memang sangat sibuk dan menjadi pusat tumpuan masyarakat arab untuk mencari rezeki terutamanya di pasar Hussein dan Khankalili. Langkah terus dituju memasuki stesen Metro atau LRT bawah tanah, bayaran satu genih dilunaskan lagi, kadarnya sama sahaja ke semua destinasi. Kereta api seakan-akan LRT di Malaysia itu mempunyai 8 gerabak dan diasingkan gerabak perempuan dan lelaki. Kelajuannya sangat membimbangkan kami, kebiasaannya kami hanya berdiri berasak-asak dengan masyarakat arab dalam perut pengangkutan tersebut untuk menuju ke stesen Cairo University. Namun perjalanan kali ini bukan ke stesen tersebut, tetapi ke Stesen Sadat. Lebih dekat hanya melepasi stesen M. Naguib sahaja. Langkah pantas terus digerakkan. Stesen Sadat itu agak berbeza dengan stesen Metro di Attabah. Mempunyai dua tingkat landasan Kereta api. Satunya di bawah tanah. Anak tangga menuju ke kota sadat dinaiki. Udara sejuk yang tajam mula dirasai, cahaya menterai menyinari. Kota sadat itu juga tetap sibuk. Para peniaga membarisi laluan pejalan kaki yang terletak bersebelahan dengan flat dan banggunan-banggunan yang berdiri megah di kota itu. Maklumat yang diberikan sudah ditepati. Kota Sadat sudah dipijaki. Masalah untuk ke sungai Nil pula menjadi cabaran kami. 

"AsSalamu alaik ya Said. lau samah, kaifa nazhab ila Nahrun Nil?" aku bertanyakan kedudukan sungai Nil kepada seorang arab yang berdiri berhampiran dengan gerai menjual pakaian-pakaian musim sejuk.

"waalailumussalam. o..imsyi alat tul, wa baqdin ila yamin." arab mesir itu memberi maklumat ringkas. Jalan terus kemudian belok kanan. 

Arah yang diberikan kutepati. Farhan hanya mengekori. Kawasan sadat itu berhampiran dengan Kota Tahrir atau Tahrir square, sangat luas pemandangannya. Kelihatan Muzium Mesir bewarna merah megah berdiri. Niat mahu ke sana ditutupi kerana hari sudah menghampiri maghrib risau tidak sempat menaiki bot di Sungai Nil. Tentera keamanan kelihatan berdiri di suatu sudut jalan. Satu perkara yang biasa dilihat di Mesir. Seperti di Masjid Al Azhar dan Hussein , deretan trak pasukan ( Markaz Aman) atau ketenteraan berada di kawasan tersebut. Langkah kami terus diatur melepasi sebuah banggunan berdiri megah. "Mujamma" sebuah komplek pejabat kerajaan yang terletak di Tahrir Square, binaan banggunan tersebut kelihatan agak melengkung. Unik. Di sebelahnya berdiri megah sebuah menara masjid Tahrir. 

Dari situ kami dapat melihat menara kemegahan Cairo. Berbentuk silinder. Menara tersebut boleh dilihat lebih jelas daripada tebing Sungai Nil. Sebuah Jambatan Tahrir Square membentangi sungai bersejarah tersebut. Bot-bot persiaran bertebaran di atas Sungai  itu. Keindahan dari atas bot yang telah dibayar sebanyak 4 genih atau Rm2 kami nikmati. Bot persiaran tersebut dipenuhi oleh masyarakat arab mesir. Ada yang datang bersama keluarga dan berpasangan. Hanya aku dan Farhan sahaja orang asing di atas bot tersebut.  Seorang gadis Mesir berbaju merah mencuri pandanganku. AstaghfiruLLahLagu dangdut arab Mesir diperdendangkan. Bingit. Tak faham lirik. Cuaca pula sangat sejuk tambahan berada berhampiran dengan air sungai Nil. Dari atas bot tersebut , kami dapat melihat banggunan- banggunan kota mesir seperti banggunan Novotel, menara kaherah, hotel Nile Hirlton dan beberapa banggunan mewah di sepanjang Sungai Nil tersebut.

Setelah hampir lebih 30 minit bersiar-bersiar menaiki bot tersebut. Cuaca sudah mulai gelap. Lampu-lampu neon sudah mula dipasang. Kelihatan tertulis di sebuah banggunan " Happy New Year 2011". Bewarna warni. Cuaca bertambah sejuk. Angin bertiup agak kencang. Kami berjalan menyelusuri jambatan Tahrir. Kelihatan sebuah patung singa berdiri megah di pintu masuk jambatan tersebut. Pasangan kekasih pula seakan-akan menjadikan jambatan tersebut sebagai tempat melepaskan rindu dan sayang. Seorang lelaki muda memegang sekuntum bunga Ros Merah sambil mengarahkan bunga itu kepada pasangan kekasihnya, ini antara situasi yang boleh dilihat di atas jambatan ini. Tidak kurang juga, masyarakat arab yang mencari rezeki di sini. Penjual bunga juga turut mengambil  kesempatan di kawasan strategik ini. Setelah berulang alik melalui jambatan ini. Kami kembali untuk menunaikan solat maghrib di Masjid Tahrir sebelum bergerak pulang ke kawasan penginapan kami.

...............setelah 10 hari,

"MESIR BERDARAH. MESIR BERGOLAK". Nama kota Tahrir square disebut-sebut oleh seluruh media dunia. Pemandangannya berubah mengejut. Semuanya terjadi akibat demostrasi besar-besaran yang terbesar dan pertama kali diadakan di Mesir. 25 Januari 2011 menjadi hari bersejarah dan disebut-sebut sebagai hari kebebasan Mesir. Bukan sahaja tertumpu di Tahrir Square tetapi di seluruh kawasan Mesir. Para blogger dan peminat setia FB sibuk menulis entri mengenai mesir,mengikuti perkembangan insan yang dikenali di sana, pihak media seluruh dunia juga menjadikan isu ini sebagai bahan utama dan sanggup mempertaruhkan nyawa untuk ke kota seribu menara itu semata-mata mendapat liputan berita yang berharga. Para ibu bapa yang mempunyai anak di negara tersebut mula risau dengan keadaan anak kesayangan mereka di sana. Kerajaan mesir pimpinan Hosni Mubarak makin gila dalam menyelesaikan masalah yang berlaku. Mereka memutuskan sebarang komunikasi daripada rakyat mesir dengan masyarakat luar. Internet, talian telefon disekat, ATM dimatikan. Sangat gila tindakan tersebut. Sejarah yang diukir sangat mengejutkan masyarakat dunia. Harga-harga barang pula melambung naik sehingga secawan Shai atau teh mencecah RM 200 kerana peniaga tiada hati mengambil kesempatan, stok makanan juga berkurang, lapangan terbang pula menjadi tempat tumpuan semuanya kerana masyarakat atau pengunjung dari negara luar ingin kembali ke negara masing-masing berfaktorkan isu keselamatan. Walaupun harga tiket 3 kali ganda naik, tetapi ada yang tetap membeli semata-mata soal keselamatan ini.

Dendam yang disimpan dan dipendam oleh masyarakat arab mesir sudah mula diluahkan seperti gunung berapi yang memuntahkan laharnya. Asapnya sehingga ke angkasa. Penunjuk-penunjuk perasaan mula berani mengutuk, mengeji, menghina pemimpin meraka yang sudah berakar memerintah negara bersejarah tersebut. 30 tahun lamanya Hosni Mubarak memerintah mengaut keuntungan dan menindas rakyat. Sedar tidak sedar si pemimpin berkuku besi itu telah menjadi insan yang terkaya di dunia ini dengan memiliki aset lebih tinggi dari Bill Gates yang dilapor dan disenaraikan sebagai manusia terkaya di dunia dalam majalah Forbes. Sangat mengejutkan. 

Di mesir, aku tidak dibenarkan untuk berbicara langsung soal politik negara tersebut . Ugutan-ugutan seperti dipenjarakan di bawah tanah, dtangkap oleh mabahits atau SB-SB mesir yang adakalanya menyamar sebagai pemandu teksi mahupun peminta sedekah sudah menjadi amaran kepada pelajar luar terutamanya.  Sedangkan negara tersebut adalah negara yang dikatakan sebagai negara yang baik untuk mengetahui politik dunia. Ummud Dunia gelaran diberi. Siaran- siaran televisyen juga banyak menayangkan persoalan-persoalan politk dunia. Namun negara ini dikatakan sebagai negara yang tertutup, rakyatnya dikatakan tidak tahu soal isu luar. Ada juga yang menganggap hanya negara mesir sahaja di dunia ini, tidak hairanlah jika ada yang menganggap aku ini manusia yang aneh. Ada juga yang menganggap orang malaysia adalah orang hutan. Sangat pelik.Buta huruf, IT, dan sebagainya memang terjadi kepada sebahagian masyarakat arab Mesir. Persoalan politik di mesir ini disekat adalah bagi menghalang gerakan untuk menumbangkan pemimpin mereka yang telah mengiktiraf Israel sebagai negara rasmi sedangkan seluruh negara lain menidakkannya. Ikhwanul Muslimin yang bergerak secara rahsia di negara tersebut juga tidak mampu untuk melebarkan sayap mereka akibat dipatahkan oleh kerajaan pimpinan Hosni dengan mudah. 

Namun kini semuanya telah berubah. Sangat berubah. Rakyat sudah mula berani. Balai polis dibakar mengakibatkan ribuan banduan terlepas. Hura-hara seluruh kawasan terjadi, dentuman demi dentuman seakan-akan bersahutan di sana sini. Masyarakat dari negara luar mula dicari untuk mendapat perhatian apa yang terjadi. 

Artifak-artifak berharga seperti topeng Firaun dan segala barang berharga di muzium mesir turut menjadi sasaran masyarakat arab Mesir. Semuanya adalah bagi mendapat perhatian dunia sekaligus membuatkan pimpinan negara mereka bimbang dan tidak senang duduk. Naib presiden Mesir Omar Suleiman yang dikatakan akan menggantikan Hosni Mubarak yang telah memaklumkan tidak akan bertanding dalam pilihanraya september ini turut diancam bunuh. Banggunan-banggunan juga dibakar, trak polis, balai polis dan beberapa banggunan lain turut dijadikan sasaran. Asap hitam berkepul-kepul  menuju langit. Perintah darurat dikeluarkan. Kereta kebal sudah mula memenuhi jalanan, sebahagian tentera juga sudah mula menyertai rakyat di jalanan, kuda dan unta juga turut digunakan sambil jutaan masyarakat arab mesir telah mula memenuhi jalanan. "Yasqitu Mubarok. Irhal-Irhal " tumbangkan Mubarok, rakyat menjerit, memekik tanda bencikan kekejaman dan kezaliman. Kezaliman yang telah menjadi darah daging Hosni Mubarak. Ratusan rakyat mesir menemui ajal di dalam perhimpunan revolusi ini dan ribuan yang tercedera mempertahankan hak diri. Ulama dunia seperti Yusuf Qadrawi juga telah mengeluarkan fatwa syahid kepada mereka yang terkorban. Namun beberapa perselisihan ulama-ulama turut terjadi seperti larangan jatuhkan pemimpin. Siapa yang benar?? siapa yang mahu kezaliman diteruskan??  bagaimana penindasan terus terjadi?? siapa yang bertanggungjawab?? persoalan-persoalan ini perlu kepada satu kata putus. Jangan berkelahi soal ini sedangkan masyarakat arab mesir terus merana diri. Bertempur sesama sendiri. Ada menyokong pimpinan Hosni ada yang membantah dan pelbagai lagi.

Hari demi hari terus berlalu. Mesir terus dijadikan isu utama dalam berita dunia. Di Malaysia sama seperti di Indonesia dan beberapa negara lain, telah selamat menguruskan penerbangan membawa pulang rakyat mereka dari negara bergolak tersebut.  Media massa terus mengalirkan berita-berita dari negara timur tengah tersebut. 

Apa akan terjadi pada Mesir setelah ini??????????????

Mesir oh mesir...












No comments: